14 Jenis Ulos, Kain Kebanggaan Suku Batak
Culture

14 Jenis Ulos, Kain Kebanggaan Suku Batak

Kain ulos adalah kain tenun tangan khas dari suku Batak. Kain ini kerap dijadikan oleh-oleh khas dari Sumatera Utara.

Bukan sekadar kain, sehelai ulos mengandung makna yang mendalam. Ada filosofi dalam setiap ulos khas Batak.

Mungkin masyarakat dari luar suku Batak mengenal kain yang berasal dari kawasan Toba hanya ada satu jenis ulos. Namun, sebenarnya ulos terdiri dari berbagai jenis. 

Ulos secara resmi ditetapkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) sebagai salah satu warisan budaya tak benda Indonesia pada 17 Oktober 2014. Kemendikbud juga menetapkan tanggal 17 Oktober sebagai Hari Ulos Nasional.

Baca juga: 

Sejarah ulos sudah ada sejak abad ke-14. Seperti dikutip dari warisanbudaya.kemendikbud.go.id, kemunculan ulos bersamaan dengan masuknya alat tenun tangan dari India.

Ulos awalnya digunakan sebagai penghangat badan leluhur suku Batak yang hidup di pegunungan. Tak heran jika ulos menjadi simbol kehangatan bagi masyarakat Batak.

Ulos tidak bisa sembarangan dipakai. Hal ini karena beda jenisnya, maka beda pula maknanya. Jadi ada baiknya bertanya pada orang yang paham ulos, sebelum membeli maupun memakainya.

Anthony Siallagan, pemandu wisata di Balige, punya pengalaman bertemu turis lokal yang salah membeli ulos.

“Jadi si Ibu beli ulos yang motifnya itu dipakai kalau datang melayat orang meninggal. Dia kirain untuk acara pesta,” jelas Anthony kepada Kompas.com di kawasan Balige dalam liputan pra pandemi Covid, Kamis (5/12/2019).

Berikut ini 14 jenis kain ulos dan maknanya:

1. Ulos Ragi Hotang 

Ulos Ragi Hotang biasanya digunakan pada waktu pesta atau diberikan kepada sepasang pengantin yang baru menikah. Harapannya agar keduanya memiliki ikatan batin.

2. Ulos Sibolang

Ulos Sibolang biasanya digunakan pada saat duka. Oleh karena itu, Ulos Sibolang biasa disebut sebagai simbol dukacita.

3. Ulos Mangiring

Ulos ini mempunyai corak yang saling beriringan. Hal tersebut melambangkan kesuburan dan kekompakan.

Ulos ini biasanya diberikan kepada seorang anak yang baru lahir, terutama anak pertama. Tujuannya agar kiranya anak tersebut kelak diiringi kelahiran anak berikutnya.

4. Ulos Ragi Huting

Dahulu ulos ini biasanya digunakan oleh para gadis pada saat pesta. Cara memakainya adalah dengan melilitkannya di bagian dada yang disebut Hoba-hoba.

Sesuai perkembangan zaman, ulos Ragi Huting ini semakin sulit ditemukan.

5. Ulos Bintang Maratur

Ulos Bintang Maratur menggambarkan jejeran bintang yang teratur, bermakna untuk menunjukkan orang yang patuh, setia, dan rukun dalam suatu ikatan keluarga.

Ulos ini biasanya digunakan pada waktu pesta.Ilustrasi berbagai jenis kais ulos khas Batak© Disediakan oleh Kompas.com Ilustrasi berbagai jenis kais ulos khas Batak

6. Ulos Ragi Hidup

Ulos Ragi Hidup atau Ulos Ragidup melambangkan kehidupan dan kebahagiaan dalam keturunan dengan umur yang panjang (saur matua).

Ulos ini biasanya digunakan pada waktu pesta.

7. Ulos Pinunsaan

Ulos Pinunsaan adalah salah satu ulos yang paling mahal. Ulos ini biasanya disandang oleh para raja dan dipakai pada waktu pesta.

8. Ulos Simarinjam Sisi

Ulos ini dipakai pada waktu pesta oleh salah satu orang yang berada paling depan pada saat acara pesta.

9. Ulos Lobu-lobu

Jenis ulos ini biasanya mempunyai keperluan yang sangat khusus, terutama bagi orang yang sering mendapat kemalangan.

Baca juga: 

10. Ulos Sitoli Tuho

Ulos ini digunakan sebagai pengikat kepala atau tali-tali oleh gadis Batak.

11. Ulos Suri-suri Na Ganjang

Ulos Suri-suri Na Ganjang diberikan kepada pengantin baru. Ulos ini juga dipakai sebagai Hande-Hande (selendang). Ulos ini juga disebut sebagai Ulos Gabe-gabe.Cara membuat kain ulos secara tradisional yang dilakukan oleh salah tau pengrajin yang sudah berumur 86 tahun di Desa Wisata Meat© Disediakan oleh Kompas.com Cara membuat kain ulos secara tradisional yang dilakukan oleh salah tau pengrajin yang sudah berumur 86 tahun di Desa Wisata Meat

12. Ulos Tumtuman

Ulos ini dipakai sebagai ikat kepala oleh seseorang untuk menunjukkan bahwa yang bersangkutan adalah anak pertama.

13. Ulos Tutur-tutur

Ulos Tutur-tutur dipakai sebagai pengikat kepala yang diberikan oleh orang tua kepada anak-anaknya (keturunannya).

14. Ulos Antak-antak

Ulos ini dipakai sebagai selendang bagi orang tua untuk melayat orang meninggal dunia. Selain itu, ulos tersebut juga dipakai sebagai kain yang dililitkan pada waktu menari.

Sumber: kompas.com

ferryssn
Author: ferryssn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *