fbpx
Perubahan Iklim: Perlukah Menanam Pohon Kopi Sendiri demi Kurang Jejak Karbon?
Info Kopi

Perubahan Iklim: Perlukah Menanam Pohon Kopi Sendiri demi Kurang Jejak Karbon?

Dampak iklim perlahan menggerus tanaman-tanaman kopi di daerah tropis. Mungkinkah suatu hari nanti kita bisa menanam kopi di negara-negara yang bukan beriklim tropis?

Tanaman yang tumbuh di sudut kantor Roastworks Coffee Co memulai perjalanannya sebagai buah ceri kopi yang dibungkus dengan kertas perkamen.

Ceri kopi itu diberikan sebagai hadiah oleh seorang agen kopi dari Ethiopia dan ditanam oleh keluarga Little karena penasaran.

Ketika bisnis pemanggangan kopi mereka pindah dari Finlandia ke Devon di barat daya Inggris pada tahun 90-an, tanaman itu pun mulai tumbuh.

Namun, tanaman kopi itu tidak menghasilkan buah selama 30 tahun, kata Will Little, yang sekarang menjalankan perusahaan yang dimulai oleh orang tuanya, “menjadikan saya pengusaha pemanggangan kopi generasi kedua”, ujarnya.

©

Suatu saat, tanaman kopi itu akhirnya berbunga beberapa tahun lalu. Hal itu mengejutkan Little. “Bunganya berbau seperti melati atau bunga jeruk,” katanya.

Ia bertanya-bertanya apakah tanaman itu berbunga karena telah dipindahkan ke sudut yang sedikit lebih hangat di kantor, atau mungkin baru saja memutuskan bahwa memang sudah waktunya berbuah.

Terpesona oleh bunga-bunga baru, ia lanjut merawat tanaman itu, yang tumbuh dengan “pupuk kebun biasa dan sedikit pasir”.

Hasilnya: segenggam ceri kopi, mungkin sebanyak 50g, “yang hampir tidak ada apa-apanya dalam bentuk biji kopi”, katanya.

Selama beberapa tahun berikutnya, tanaman tersebut menghasilkan panen yang sederhana, hingga tahun 2020 ketika ada panen ceri yang melimpah – total hampir 400g. Kini Little memiliki jumlah yang cukup untuk bereksperimen.

Setelah mengolahnya, 400g ceri kopi menghasilkan sekitar 50g biji kopi mentah, jumlah yang cukup untuk dipanggang.

Pemanggang kopi terkecil yang dimiliki Little adalah penyangrai sampel yang biasanya digunakan untuk memanggang 30-40g biji sehingga penjual kopi dapat dengan cepat mencicipi produk mereka.

Dia membagi biji kopi menjadi dua takaran 25g dan memanggang setengahnya.

Ketika timnya berkumpul untuk menyicipi kopi buatan kantor mereka (satu cangkir kopi membutuhkan sekitar 12g biji kopi, sehingga hasil panen itu sangat terbatas), Little terkejut dengan rasanya yang enak.

“Peluang rasanya seperti [tidak layak] adalah 99%,” katanya. “Bisa saja terasa seperti kardus, tapi ini tidak hanya bisa diminum – rasanya pun juga oke.”

Little mengirimkan biji kopi yang tersisa kepada seorang YouTuber yang juga terkejut dengan kualitasnya dan menjelaskan bahwa kopi tersebut memiliki aroma dan rasa seperti kacang, cokelat, meskipun tidak memiliki beberapa elemen citrus dari kopi Ethiopia murni.

Jika semua ini terdengar seperti mesti melewati banyak tantangan hanya untuk mendapatkan secangkir kopi, pertimbangkan biaya iklim dari minuman pagi yang populer ini.

Beban lingkungan produksi kopi

Secangkir kopi setiap hari menghasilkan lebih dari 300g setara CO2 (CO2e), dengan total 116kg CO2 selama setahun (atau sedikit lebih banyak daripada emisi dari mengemudi 1.000 mil di mobil rata-rata).

Satu cangkir teh per hari menghasilkan sekitar 9kg CO2e setiap tahun – dan bahkan segelas minuman anggur setiap hari memiliki dampak yang lebih kecil terhadap lingkungan daripada kopi (113kg CO2e setiap tahun).

Menurut Foodprint Calculator (Kalkulator Jejak Makanan) milik BBC, emisi karbon dari pengangkutan kopi tidak seberapa dibandingkan dengan biaya karbon lain yang terlibat dalam memproduksi minuman itu.

Sekitar 50% dari total emisi dari kopi berasal dari pertanian tanaman, 20% dari produk limbah, 17% dari konversi lahan untuk digunakan dalam pertanian.

Bisakah biaya ini dikurangi dengan menanam kopi di rumah?

Meskipun mengurangi transportasi akan membuat perubahan kecil, yang terpenting adalah bagaimana dan di mana kopi ditanam. Karena iklim terus berubah, daerah-daerah yang dulunya sangat produktif menjadi kurang produktif, dan daerah-daerah baru untuk produksi kopi bermunculan.

Kopi yang paling populer, arabika (Coffea arabica), sangat sensitif terhadap perubahan iklim.

Oriana Ovalle-Rivera, seorang konsultan di agroforestri tropis, dan rekan-rekannya membuat model prediksi tentang daerah penanaman kopi di masa depan berdasarkan perkiraan perubahan iklim saat ini dan menemukan bahwa dataran tinggi akan menjadi lebih cocok.

Kenya dan Ethiopia diproyeksikan menjadi daerah penanaman kopi yang lebih baik lagi, tetapi daerah yang cocok untuk memproduksi kopi di Brasil dapat menurun sebanyak 60% dan hingga 90% di Nikaragua karena berada di dataran yang lebih rendah.

Mereka mengatakan daerah produksi kopi mungkin mulai menanjak naik ke dataran yang lebih tinggi dan pindah ke lahan yang sebelumnya tidak ditanami.

Ketinggian adalah kunci bagi kopi berkualitas, kata Little. “Kopi membutuhkan udara yang lebih kering dan lebih sejuk seperti yang Anda dapatkan di pegunungan,” katanya.

Kopi yang ditanam pada dataran yang lebih tinggi secara luas dianggap lebih baik dan memiliki harga yang lebih tinggi.

Little yang mengatakan itu bukan karena ketinggian itu sendiri, tetapi fakta bahwa kopi yang ditanam di dataran yang lebih tinggi matang lebih lambat. Semakin lambat pertumbuhannya, semakin padat biji, dan semakin enak produknya.

Little menduga bahwa pematangan yang lambat ini mungkin terjadi dengan tanaman kopi di dalam ruangannya itu, dan mungkin meningkatkan rasanya.

Kebetulan pula kantor Little juga menyediakan beberapa kondisi iklim penting lainnya untuk pertumbuhan kopi. “Suhu rata-rata untuk pertumbuhan kopi adalah 19 derajat Celcius,” katanya.

“Ini tidak seperti beberapa tanaman tropis yang membutuhkan panas dan kelembaban, jadi kantor kami tepat. Tidak pernah terlalu dingin, tidak pernah turun di bawah 19C di musim dingin di siang hari: sempurna untuk pohon kopi. Dalam hal kelembaban, Inggris memiliki tingkat kelembapan antara 60%-80%. Ini tidak sempurna tetapi tidak terlalu buruk.”

Sehingga, petani kopi yang berminat kemungkinan bisa beruntung saat menanam tanaman di dalam ruangan. Tetapi ada beberapa hal yang hampir mustahil untuk diciptakan kembali di dalam ruangan, tambah Little, seperti tanah vulkanik yang membuat kopi Ethiopia begitu diminati.

“Ada rasa tertentu yang diberikan oleh tanah,” katanya. “Menempatkannya di tanah merah Devon tidak berarti itu akan lebih buruk, tetapi itu tidak akan sama.”

Varietas kopi baru?

Dengan meningkatnya suhu global, mungkinkah kita perlu menemukan varietas kopi baru?

Ini adalah pertanyaan yang masuk akal untuk ditanyakan, kata Helena Dove, yang mengawasi Taman Dapur di Royal Botanic Gardens di Kew, Inggris. Ia menambahkan bahwa jika ingin menemukan lebih banyak tanaman yang tahan perubahan iklim, sekaranglah saatnya untuk mulai mencari.

Tanaman tahan iklim tersebut mungkin berasal dari varietas liar. Para peneliti baru-baru ini menemukan kembali spesies kopi (Coffea stenophylla) yang tidak pernah terlihat di alam liar sejak tahun 1954, tetapi pernah dianggap sebagai varietas yang berharga.

Stenophylla tumbuh subur di Afrika Barat atas pada suhu rata-rata 6-7C lebih tinggi dari suhu di mana arabika biasanya tumbuh. Varietas kopi robusta (Coffea robusta) juga beradaptasi untuk tumbuh di suhu yang lebih hangat tetapi memiliki rasa yang lebih rendah dari stenophylla.

Varietas liar lainnya, seperti Coffea affinis mungkin juga memiliki sifat tahan penyakit yang berguna yang dapat dihibridisasi, atau dikawinkan silang.

Menemukan sifat yang unggul dalam varietas liar untuk mendiversifikasi kumpulan gen tanaman mungkin akan mempermudah menanam tanaman di negara suhu dingin juga.

Memproduksi anggur di negara seperti Inggris mungkin pernah dianggap sebagai pekerjaan tidak biasa, tetapi saat ini ada lebih dari 500 kebun anggur di Inggris.

Analisis dari tahun 2018 mengidentifikasi 33.700 hektar lahan lagi yang cocok untuk penanaman anggur di Inggris – area yang lebih besar dari wilayah Champagne dan di medan serupa.

Namun, saat iklim menghangat, kebutuhan akan anggur iklim yang lebih dingin mungkin berubah. Sementara sebagian besar kebun anggur Inggris berada di pantai selatan, analisis menunjukkan bahwa daerah penghasil anggur terbaik sekarang sedikit lebih jauh ke utara di East Anglia.

Di Amerika Serikat, produksi anggur telah meluas ke negara bagian utara, seperti Michigan, karena suhu yang lebih hangat.

Anggur secara historis diproduksi di iklim yang lebih dingin, seperti Kanada, meskipun ini cenderung menjadi “anggur es” yang sengaja dibiarkan membeku di pokok anggur untuk menghasilkan anggur pencuci mulut yang manis.

Tetapi anggur biasa sekarang ditanam dan diproduksi di Swedia juga, dan beberapa produsen Skotlandia dan Irlandia sedang mencobanya, dengan keberhasilan yang terbatas sejauh ini.

Dove mengatakan bahwa untuk mempersiapkan suatu waktu ketika iklim di daerah beriklim sedang mungkin mendukung kopi, diperlukan untuk mulai mencari kultivar dengan sifat tangguh dari sekarang.

Ini bisa menjadi langkah yang mendesak mengingat 60% varietas kopi liar, seperti Coffea Stenophylla, dari mana kita mungkin menemukan varietas yang tahan, terancam punah.

Untuk membuat tanaman kopi lebih kuat untuk iklim sedang, pohon dapat dicangkokkan ke batang akar. Intinya, batang dan cabang pohon yang sedang berbuah dipotong di pangkal dan menempel di akar dan bagian bawah tanaman yang lebih beradaptasi dengan iklim asli, kata Dove.

Akar yang kuat memberikan ketahanan terhadap suhu, kelembaban dan kondisi tanah, sedangkan batang dan cabang berbunga dan berbuah sesuai keinginan.

Ini adalah praktik berabad-abad yang memungkinkan petani buah mengadaptasi pohon untuk iklim yang lebih dingin.

Ini berarti buah eksotis seperti persik dan aprikot sekarang dapat ditanam di Inggris. “Sebelumnya kami tidak pernah bisa menghasilkan [buah-buah itu],” kata Dove. “Pohon-pohonnya kuat, tetapi kuncupnya akan membeku di bulan Februari dan rontok.”

Cangkok akar adalah praktik umum dengan pohon buah-buahan seperti apel, ceri, prem, aprikot, dan persik, kata Dove.

Siapa pun yang ingin mencangkok tanaman kopi mereka sendiri pertama-tama harus mengidentifikasi batang bawah yang cocok. Kopi adalah bagian dari keluarga tanaman berbunga Rubiaceae, yang meskipun sebagian besar anggotanya tropis, memang mengandung beberapa varietas beriklim sedang.

Setelah suhu dan tanah dipertimbangkan, seorang penanam perlu memikirkan bagaimana membuat tanaman kopi berbuah. Tidak seperti tanaman teh, yang akan tumbuh dengan nyaman di daerah yang lebih dingin, kopi tidak hanya perlu tumbuh, tetapi juga perlu menghasilkan buah ceri.

Beberapa tanaman tropis dapat menghasilkan buah tanpa memerlukan penyerbuk asli untuk membuahinya. Ini disebut tanaman ‘parthenocarpic’ – contohnya misalnya termasuk mentimun, pisang dan nanas.

Buah steril yang dihasilkan dapat tumbuh tanpa biji sama sekali, membuat sebagian lebih enak untuk dimakan. Pisang atau nanas liar yang dibuahi akan diisi dengan biji-biji kecil dan memiliki lebih sedikit daging yang dapat dimakan, misalnya.

Tapi, beberapa tanaman perlu dibuahi. Dalam kasus kopi, biji kopi adalah produk pembuahan.

Untungnya bagi petani rumahan, tanaman arabika dapat melakukan pembuahan sendiri (tetapi akan menghasilkan lebih banyak buah jika penyerbukan silang oleh serangga). Jadi, kehadiran penyerbuk asli tidak penting.

Cangkok memiliki bonus tambahan bahwa batang bawah dapat memulai berbunga. Hormon-hormon yang merangsang pembungaan dan pembuahan ditemukan di akar, jadi jika batang akar yang matang dicangkokkan ke pohon yang belum dewasa, seorang penanam dapat mengurangi sebagian waktu yang dihabiskan untuk menunggu pohon itu matang – dimana untuk tanaman kopi yang tumbuh di lingkungan yang tepat mungkin butuh 3-5 tahun, bukan 30 tahun yang dibutuhkan Little menunggu tanamannya berbuah di dalam ruangan.

Ini sangat berguna bagi produsen buah komersial.

Jadi, dengan sedikit kesabaran, kondisi yang tepat, dan beberapa pembiakan selektif, seseorang mungkin dapat menanam kopi di rumah di negara beriklim sedang, tetapi Little berhenti sejenak untuk bertanya mengapa.

“Ada banyak kopi yang luar biasa di dunia,” katanya. “Apa yang bisa kami hasilkan sangat jauh sekali dari yang terbaik dari Kolombia atau Afrika Timur.”

Setelah bermain-main dengan gagasan menanam kopi Inggris secara komersial, ia telah memutuskan untuk menggunakan tanamannya sebagai alat pendidikan.

Apa yang dia sarankan agar Anda lakukan dengan segenggam ceri Anda setiap tahun?

“Hal terbaik yang harus dilakukan adalah memakannya saja – mereka penuh dengan antioksidan,” katanya. “Dan mereka akan membuatmu berenergi dengan kadar kafein yang tinggi.”

sumber: bbcnew.com

ferryssn
Author: ferryssn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *