Menu Close

Pusuk Buhit Sisa Supervolcano di Tepi Danau Toba

Kaldera Toba merupakan salah satu fitur vulkanik yang luar biasa yang terbentuk selama dua setengah juta tahun yang lalu. Penelitian mengenai Kaldera Toba hingga kini menghasilkan informasi yang penting dalam ilmu kebumian, khususnya kegunungapian. Informasi itu antara lain pola pembentukan bentang alam, adanya kaldera silikat, evolusi geokimia, pola periodik letusan, juga menggambarkan pola migrasi aktivitas vulkanik ke barat yang menghasilkan letusan supervolcano.

supervolcano

Peta lokasi Danau Toba, Sumatera Utara. Sumber: Atlas Nasional

Danau Toba merupakan kaldera yang sangat besar berukuran 30 hingga 100 km. Tinggi reliefnya mencapai 1.700 m. Kaldera ini terbentuk dalam beberapa periode letusan, yang terjadi pada 840.000, 700.000, dan 75.000 tahun yang lalu. Van Bemmelen (1949) berpendapat, sejarah pembentukan Danau Toba diawali dengan terbentuknya Tumor Batak seluas 300 km2 di antara Sungai Wampu di bagian utara dan Sungai Barumun di selatan. Pembentukan kubah (dome) akibat pengangkatan setinggi 2.000 meter itu ditunjukkan oleh puncak pegunungan seperti Gunung Sibuatan (2.457 m) di barat laut, Gunung Pangulubao (2.151 m) di timur, Gunung Surungan (2.173 m) di tenggara, dan Gunung Uludarat (2.157 m) di sebelah barat.

Letusan Supervocano dan dampaknya terhadap kehidupan
Letusan kolosal yang terjadi pada 74.000 tahun yang lalu menghasilkan endapan lapilli (Toba Muda Kerikil) yang ditemukan hingga ke wilayah India, yang berjarak sekitar 3.000 km dari pusat letusan. Seluruh permukaan Anak Benua India tertutupi material letusan dengan ketebalan rata-rata 15 cm dan tertinggi 6 m. Hal tersebut terbukti dengan adanya abu riolit di sekitar Danau Toba yang sama dengan temuan di Malaysia dan India, bahkan di dasar lautan India Timur dan perairan Teluk Bengal, kurang lebih 3.100 km dari Toba. Bill Rose dan Craig Chesner dari Michigan Technological University menyimpulkan, total material letusan gunung api raksasa ini sekitar 2.800 km3. Sebanyak 800 km3 ignimbrit mengalir di dataran dan diperkirakan 2.000 km3 sebagai abu yang diterbangkan angin ke arah barat.

Debu vulkanik yang disemburkan ke angkasa saat letusan dahsyat yang berlangsung selama dua minggu tanpa henti itu membentuk tirai penghalang cahaya matahari yang sangat tebal di lapisan stratosfer. Hal itu menyebabkan intensitas cahaya matahari yang jatuh ke permukaan Bumi menurun drastic, tinggal 1% dari nilai normalnya. Dampaknya, suhu global menurun hingga 3 – 3,5º C dari suhu normal dan memicu terjadinya salah satu zaman es dan tumbuh-tumbuhan tidak bisa berfotosintesis selama beberapa lama. Bahkan, debu vulkanik yang mengandung sulfur itu membeku dalam lapisan es di Greenland.

supervolcano

Mata air panas di kaki Gunung Pusukbuhit. Foto: Oki Oktariadi

Ambrose (1998), yang meneliti DNA manusia purba, menyebutkan saat itu terjadi “genetic bottleneck” yang ditandai berkurangnya kelimpahan genetik dan populasi manusia. Lebih jauh disebutkan, jumlah manusia saat itu (generasi Homo sapiens awal seperti Homo Sapiens Neanderthalensis dan sejenisnya) merosot hingga tinggal 10 % dari populasi semula. Bahkan, akibat letusan raksasa Toba diduga menyebabkan Homo Neanderthalensis berevolusi menjadi lebih lemah.

Katastrofik berikutnya terjadi pada 12.900 tahun silam di ujung zaman es. Saat itu asteroid/ komet berdiameter 5 km jatuh ke Bumi dan meledak pada ketinggian 60 km di atas Eropa–Amerika. Ledakannya melepaskan energi 10 juta megaton TNT. Manusia neanderthal itu tidak sanggup lagi bertahan dan punah bersama kawanan mammoth, sang gajah raksasa. Stephen Oppenheimer, dalam Journey of Mankind Interactive Trail Adapted from “Out Of Eden”/ “The Real Eve” (2003) menyebutkan ras manusia berkurang menjadi hanya beberapa ribu orang akibat letusan Toba.

Ketebalan endapan Tuff Muda Toba yang terdapat pada dinding kaldera mencapai 400 m. Di Pulau Samosir, endapan tuff tersebut mencapai tebal > 600 m. Secara keseluruhan debu vulkanik diperkirakan menutupi area sedikitnya 4 juta km2, sekitar separuh ukuran benua Amerika Serikat. Itulah sebabnya Letusan Toba tersebut pantas disebut sebagai supervolcano.

Lama berselang, lambat laun kaldera terisi air dan terciptalah Danau Toba. Orang seolah melupakan gunung api raksasa yang pernah ada karena secara fisik memang sudah tidak nampak. Pada hakikatnya fenomena Gunung Raksasa Toba yang legendaris itu tidak hilang begitu saja. Kehadiran Gunung Pusukbuhit yang menyebarkan aroma belerang khas gunung api dari lapangan solfatara, masih menyimpan kenangan itu. Ini bisa diartikan aktivitas vulkanisme di Kompleks Kaldera Toba belum sirna, meskipun tubuhnya tidak lagi berukuran raksasa.

Gunung Pusukbuhit, yang disebut juga Busukbukit, berada pada posisi geografi 2o 37’ Lintang Utara dan 98o 39’ Bujur Timur mencapai tinggi 1.981 m atau 1.075 m di atas permukaan Danau Toba (Neumann van Padang, 1951). Ada tiga kecamatan yang berada di sekitar gunung tersebut, yakni Kecamatan Sianjur Mula-mula, Pangururan, dan Harian Boho. Aktivitas vulkanismenya masuk ke dalam wilayah Kecamatan Sianjur Mula-mula.

supervolcano

Polatektonik yang mempengaruhi KalderaToba, (PetaTektonikdimodifikasi dariSimkineta, 2006).

Mitos dan Tradisi Masyarakat Toba
Bagi masyarakat yang bersandar kepada kelisanan, hal-hal yang berada di luar kemampuan nalarnya dihubungkan dengan kekuatan gaib. Untuk berkomunikasi dengan alam gaib yang ada di sekitarnya, mereka melakukan upacara yang disertai sesajen dan doa. Upacara tersebut sesungguhnya dimaksudkan agar tercipta keseimbangan antara manusia dan alam sekitarnya.

Itupun terjadi pada masyarakat sekitar Danau Toba. Mereka percaya, Gunung Pusukbuhit adalah tempat turunnya Raja Batak. Konon, Siboru Deak Parujar, dewi cantik, turun dari kayangan karena tidak mau dijodohkan dengan Siraja Odap-Odap, meskipun keduanya keturunan dewa. Selain Siraja, ada raksasa bernama Naga Padoha Niaji yang juga jatuh hati kepada Siboru. Karena cintanya ditolak, maka setiap saat sang raksasa selalu mengganggu dengan menggoyang tempat tinggal Siboru dan mengakibatkan gempa bumi. Demi ketentraman tempat tinggalnya, maka Siboru menerima pinangan Siraja Odap-Odap agar menjadi pelindungnya. Mereka mempunyai banyak keturunan. Di antaranya, Raja Batak yang diturunkan di Busukbuhit.

Sang Raja kemudian membangun perkampungan di lembah gunung Sianjur Mula-mula. Perkampungan itu berada di garis lingkar Pusukbuhit di lembah Sagala dan Limbong Mulana. Secara turun-temurun kampung ini menjadi tempat upacara pemujaan dan permohonan doa agar selamat dari bencana, gagal panen, dan wabah penyakit. Tradisi ini membuat masyarakat Batak Toba merasa aman dan nyaman tinggal di wilayah Samosir dan sekitarnya. Mereka juga tidak merasa takut gunung api meletus.

Teror Gempa bumi dan Letusan Gunung Sinabung
Rasa aman dan nyaman yang dinikmati masyarakat Toba dan sekitarnya selama ini terusik isu gempa bumi akibat penunjaman megathrust Sumatra-Andaman yang diprediksi terjadi pada 2004 dengan besaran 9,15 Mw. Kabar burung itu tidak terbukti. Tetapi muncul kekhawatiran lainnya. Meletusnya Gunung Sinabung, Sumatra Utara, yang juga tipe B, membuat masyarakat Toba ketar-ketir. Akankah Pusukbuhit juga segera menyusul?

Kekhawatiran itu bukannya tanpa alasan. Krakatau bangkit dari tidur panjangnya selama 200-an tahun setelah gempa bumi mengguncang kawasan Selat Sunda di awal 1883. Namun, yang agak melegakan adalah gempa bumi besar yang menyebabkan tsunami di Aceh pada tahun 2004 tidak mengusik satu pun gunung api di wilayah itu. Boleh jadi pelepasan energi yang terkumulasi selama ini telah terbebas oleh gempa bumi.

supervolcano

Lembah Sagala dengan hijauanya sawah yang menjadi sumber kehidupan masyarakat. Foto: Oki Oktariadi

Kearifan Lokal dan Mitigasi Bencana
Letusan gunung api raksasa itu akhirnya membawa berkah. Keindahan alam, air yang melimpah, hasil ikan Danau Toba dan adanya mata air panas mengundang wisatawan lokal dan mancanagara. Itu semua berati tambahan penghasilan bagi penduduk dan pendapatan asli daerah (PAD) Kabupaten Samosir.

Fenomena Gunung Pusukbuhit juga menarik perhatian berbagai disiplin ilmu, di antaranya geologi lingkungan, vulkanologi, atau antroplogi. Dari sudut pandang geologi lingkungan, Pusukbuhit dianggap sebagai situs cagar alam geologi yang menggambarkan Danau Toba dibentuk oleh aktivitas tektonik dan vulkanisme di masa lalu dan dapat dijadikan objek geowisata.

Dari segi kegunungapian, Pusukbuhit adalah gunung api yang memiliki kawah, tetapi tidak diketahui waktu letusannya di masa lalu. Gunung api tipe B ini dapat meletus seperti Sinabung, meskipun kemungkinannya sangat kecil. Pakar antropologi menyebutkan bahwa, Pusukbuhit disakralkan masyarakat Batak yang memiliki hubungan mitologis bernuansa sejarah.

Pada lereng Pusukbuhit, barisan rumah penduduk melingkari gunung. Di depannya terdapat lapangan luas yang tidak becek dan juga tidak berdebu. Kondisi lingkungan yang disebut huta ini pada umumnya berorientasi ke arah Pusukbuhit, namun ada beberapa yang berorientasi ke bukit terdekat.

Menurut Sitor Situmorang, huta merupakan tempat kediaman yang selalu berada di lereng bukit atau gunung dan tidak dipergunakan sebagai persawahan. Hal tersebut dihubungkan dengan konsep Pusukbuhit sebagai kiblatnya orang Batak. Karena kawasan tersebut merupakan tempat keramat untuk berbagai upacara.

supervolcano

Sopo Guru Tatea Bulan di Kecamatan Sianjur Mula Mula, Kabupaten Samosir, tempat turunnya Raja Batak. Foto: Oki Oktariadi

Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan pada beberapa lokasi, umumnya penempatan lokasi pemukiman berada di dasar lembah pada lereng bagian atas punggungan bukit yang merupakan bahan rombakan (longsoran lama) yang cukup stabil. Tentunya tempat seperti itu dari sudut pandang hidrogeologi banyak mengandung sumber air tanah dangkal maupun mata air yang dibutuhkan pemukim. Sementara jalan-jalan antar huta dibuat dengan memangkas bagian lereng bukitnya dan batas-batas huta adalah sisa hasil pemangkasan tersebut yang juga berfungsi sebagai benteng tanah dari huta.

Keberadaan benteng batu kemungkinan juga dihubungkan dengan faktor keamanan dari serangan musuh dan binatang buas. Benteng huta ini juga dihubungkan dengan kepercayaan sebagai tembok magis penangkal pengaruh buruk dari luar yang dapat mengganggu huta, baik wabah penyakit maupun roh-roh jahat. Selain itu, benteng huta dihubungkan dengan kepercayaan bahwa leluhur harus ditempatkan pada tempat yang berada di atas supaya dapat terus melihat dan membimbing anak dan cucunya.

Kearifan lokal yang dikembangkan masyarakat Batak di Kawasan Toba secara tidak langsung telah memperhatikan kaidah-kaidah geologi lingkungan yang berkaitan dengan potensi sumber daya dan bahaya geologi yang ada disekitar huta. Misalnya, cara pemilihan lokasi dan pengelolaan lahan yang dapat diartikan sebagai upaya agar masyarakat tidak mengganggu areal persawahan yang berada di dasar lembah yang mengelilingi huta. Contoh lainnya, memindahkan material batuan pada lokasi pilihan dan menyusunnya menjadi benteng huta untuk menjaga huta dari pengaruh cuaca yang berubahubah, terutama angin.

Huta sebagai pemukiman tradisional Batak Toba merupakan hasil adaptasi lingkungan masyarakat di sana untuk menjawab tantangan alam. Namun keadaan tersebut lambat laun tergerus pengaruh luar

Dengan semua fenomena yang dimilikinya, Kawasan Pusukbuhit layak dikonservasi, artinya pemanfaatan ruang dapat dilakukan secara terbatas dan bijak untuk kelangsungan hidup manusia di sekitarnya.

yang tidak sesuai dengan tatanan tradisional atau kearifan lokal mereka. Padahal, pemahaman terhadap mitigasi bencana dapat direalisasikan dengan mengintegrasikan pola mitigasi tradisional dan modern menjadi satu kesatuan yang memberikan dampak ketaatan masyarakat secara spiritual maupun konseptual. Masyarakat akan memiliki kewaspadaan yang tinggi dalam menghadapi kemungkinan datangnya bencana, tanpa mengurangi rasa aman dan kenyamanan dalam kehidupan sehari-hari.

Begitu pula keberadaan sumber air panas harus memberikan manfaat ekonomi kepada masyarakat setempat melalui pengembangan wisata. Apalagi saat ini kawasan Pusukbuhit banyak menarik minat wisatawan domestik maupun internasional. Dalam hal itu, pengelolaan lingkungannya harus dapat memberikan kenyamanan bagi wisatawan dan keuntungan bagi masyarakat setempat. Dengan gambaran di atas, Gunung Pusukbuhit jelas memiliki nilai warisan geologi (geological heritages) yang terintegrasi dengan warisan budaya (cultural heritages). Itu artinya, masyarakat di Kawasan Pusukbuhit sudah sejak lama membina hubungan harmonis dengan segala potensi alam di sana. Hubungan itu dibakukan dalam berbagai ekspresi baik sebagai sistem sosial, budaya, seni maupun spiritualitasnya. Semua itu dilakukan agar harmonis dengan alam semesta.

Dengan semua fenomena yang dimilikinya, Kawasan Pusukbuhit layak dikonservasi, artinya pemanfaatan ruang dapat dilakukan secara terbatas dan bijak untuk kelangsungan hidup manusia di sekitarnya. Oleh karena itu, pengembangan ideal untuk Kawasan Pusukbuhit adalah pengembangan Taman Bumi Kaldera Toba.

Penulis adalah Penyelidik Bumi Madya, Ketua Dewan Redaksi Jurnal Lingkungan dan Bencana Geologi, dan Ketua Dewan Redaksi Buletin Geologi Tata Lingkungan, Badan Geologi, KESDM.

Sumber: http://geomagz.geologi.esdm.go.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll Up
%d bloggers like this: