Zodiak Batak, Seputar Naskah Kuno Parhalaan untuk Kenali Zodiak Batak
Culture

Zodiak Batak, Seputar Naskah Kuno Parhalaan untuk Kenali Zodiak Batak

Pemandu Wisata Anjungan Sumatera (Anjungan Sumut) Taman Mini Indonesia Indah (TMII) bernama Gunin mengatakan bahwa untuk mengetahui zodiak Batak, penggunaan kalender Batak diperlukan.

“Harus pakai kalender Batak karena itu punya hitungan tersendiri,” kata dia saat ditemui oleh Kompas.com di rumah adat Batak Toba di Anjungan Sumut TMII, Jakarta, Senin (13/9/2021).

Mengutip buku Parhalaan Dalam Masyarakat Batak yang ditulis Kencana S. Pelawi, dkk terbitan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan (1992:88), Jumat (1/10/2021), kalender Batak juga disebut dengan Parhalaan.

Parhalaan merupakan salah satu naskah kuno di kalangan masyarakat Batak yang dapat diartikan sebagai kalender atau penanggalan untuk mengetahui waktu, nama hari, dan nama bulan.

Bagi masyarakat Batak, khususnya Batak Toba, Parhalaan dapat digunakan untuk mengetahui arti dari kejadian alam, masalah yang terjadi pada diri manusia pada waktu tertentu, hari baik, dan hari buruk.

Asal mula parhalaan

Parhalaan berasal dari kata “hala” yang berarti hewan sejenis kalajengking yang memiliki penyengat di kalangan masyarakat Batak Toba.

Mulut dan ekor hewan itu sangat berbisa. Bukanlah sesuatu yang mengherankan jika “hala” sangat ditakuti masyarakat. Sebab, bisanya dapat membinasakan orang.

Meski begitu, “hala” yang ditambah awalan “par” dan akhiran “an” ini banyak terdapat, serta merupakan lambang-lambang dalam parhalaan atau kalender Batak. Parhalaan pun memiliki arti penting pada kehidupan masyarakat Batak masa lampau.Kalender Batak berbentuk tabung yang bisa dilihat di Anjungan Sumatera Utara, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, Senin (13/9/2021).© Disediakan oleh Kompas.com Kalender Batak berbentuk tabung yang bisa dilihat di Anjungan Sumatera Utara, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, Senin (13/9/2021).

Nama bulan dan hari dalam kalender Batak

Sama halnya dengan kalender pada umumnya, Parhalaan juga memiliki 12 bulan yang masing-masing minggunya terdiri dari 7 hari. Namun, ada perbedaan pada penamaan dan penempatan bulan yakni sebagai berikut:

  • Sipaha Sada (bulan satu) = April
  • Sipaha Dua (bulan dua) = Mei
  • Sipaha Tolu (bulan tiga) = Juni
  • Sipaha Opat (bulan empat) = Juli
  • Sipaha Lima (bulan lima) = Agustus
  • Sipaha Onom (bulan enam) = September
  • Sipaha Pitu (bulan tujuh) = Oktober
  • Sipaha Walu (bulan delapan) = November
  • Sipaha Sia (bulan sembilan) = Desember
  • Sipaha Sapulu (bulan sepuluh) = Januari
  • Sipaha Sabolas (bulan sebelas) = Februari
  • Hurung atau Sipaha Dua Belas (bulan dua belas) = Maret

Sementara itu, nama-nama hari pada kalender Batak masing-masing memiliki perbedaan. Berikut nama-nama hari dalam Parhalaan dengan urutan mulai dari hari pertama pada setiap minggunya:

Minggu pertama

  • Hari ke-1, Haditia
  • Hari ke-2, Suma
  • Hari ke-3, Anggara
  • Hari ke-4, Muda
  • Hari ke-5, Boras Pati
  • Hari ke-6, Sukora
  • Hari ke-7, Sumisara

Minggu kedua

  • Hari ke-8, Hantian Ni Aek
  • Hari ke-9, Sumani Mangadop
  • Hari ke-10, Anggara Sampulu
  • Hari ke-11, Mudani Mangadop (Halial)
  • Hari ke-12, Boras Pati Ni Tangkop
  • Hari ke-13, Sukora Purnama
  • Hari ke-14, Sumisara Purnama

Tari Sipitu khas Batak DOK. Shutterstock/Maulana Image© Disediakan oleh Kompas.com Tari Sipitu khas Batak DOK. Shutterstock/Maulana Image

Minggu ketiga

  • Hari ke-15, Tula
  • Hari ke-16, Sumani Olom
  • Hari ke-17, Anggara Ni Olom
  • Hari ke-18, Mudani Olom
  • Hari ke-19, Boras Pati Ni Olom
  • Hari ke-20, Sukora Bora Turin
  • Hari ke-21, Samisa A Bora Turun

Minggu keempat

  • Hari ke-22, Hantian Ni Angsa
  • Hari ke-23, Sumani Mate
  • Hari ke-24, Anggara Ni Mate
  • Hari ke-25, Mudani Mate
  • Hari ke-26, Boras Pati Ni Go
  • Hari ke-27, Sukora Bulan Mate
  • Hari ke-28, Samisara Bulan Mate
  • Hari ke-29, Hurung
  • Hari ke-30, Hurung Harirul

Masyarakat Batak Toba percaya bahwa nama-nama hari dan bulan memiliki arti baik dan buruk. Buku ini mengatakan, segala kejadian alam dan masalah yang terjadi karena manusia dapat diketahui artinya lewat parhalaan.

Bagi mereka, penting untuk melihat parhalaan terlebih dahulu sebelum memulai suatu kegiatan dalam kehidupan sehari-hari.

Misalnya untuk mengetahui kapan waktu yang tepat, serta bagaimana cara pelaksanaan yang benar. Dua hal ini penting untuk menghindari kesialan yang terjadi pada pelakunya.

Dalam parhalaan, seseorang tidak hanya akan mengetahui informasi seputar nama hari dan nama bulan, tetapi juga nama waktu (misalnya Binsar Mata ni Ari untuk pukul 06.00 pagi), dan pembagian lima waktu dalam satu hari.Pertunjukan Sigale-gale telah mengakar ratusan tahun di Pulau Samosir yang berada di tengah Danau Toba, Sumatera Utara.© Disediakan oleh Kompas.com Pertunjukan Sigale-gale telah mengakar ratusan tahun di Pulau Samosir yang berada di tengah Danau Toba, Sumatera Utara.

Tidak semua hari membawa hal baik

Pada kepercayaan masyarakat Batak Toba, tidak semua hari dan bulan dalam parhalaan dianggap baik dan menguntungkan. Sebab, ada juga hari dan bulan yang dianggap kurang baik.

Terkait hari baik dan hari buruk dalam parhalaan, hal ini berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan sehari-hari, upacara adat, upacara keagamaan, atau kegiatan yang dianggap penting oleh masyarakat Batak.

Keyakinan akan hari baik dan hari buruk itulah yang membuat kalender Batak dijadikan sebagai pedoman hidup, dan memiliki nilai budaya yang tinggi pada zaman dulu.

Misalnya, pada bulan pertama, hari baiknya adalah hari pertama dan ke-21. Sementara bulan kedua hari baiknya pada hari kedua dan ke-20, lalu bulan ketiga hari baiknya adalah hari ketiga dan hari kelima.

Dalam parhalaan, terdapat pantangan untuk mengadakan suatu upacara. Misalnya adalah tidak boleh melakukan upacara pada hari keenam, ke-19, dan ke-20 pada bulan ketiga.

Parhalaan dan zodiak Batak

Sebelumnya, Gunin mengatakan bahwa untuk mengetahui zodiak Batak seseorang maka harus menggunakan parhalaan atau kalender Batak.

“(Rincianna) zodiak Batak itu yang mengenal hanya nenek moyang. Mungkin untuk yang orang-orang sekarang tidak begitu tahu asal mulai ditemuinya zodiak Batak ini atau ilmu perbintangan Pormesa na Sampuludua,” jelas dia.

Dosen Departemen Antropologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia Sri Murni pada Senin (27/9/2021) mengatakan, ilmu perbintangan di suku Batak disebut dengan Pormesa na Sampuludua.

Mengacu pada buku Surat Batak karya Uli Kozok (2009:49), Sri menjeaskan bahwa Pormesa na Sampuludua adalah gugusan bintang dalam lengkung langit yang jumlahnya 12.

“Kata pormesa terdiri dari awalan ‘por-‘ yaitu awalan kuno yang sekarang bisanya menjadi ‘par-‘, dan mesa berasal dari bahasa Sansakerta,” ujar Sri.Pembuatan kain ulos khas Batak di Sumatera Utara DOK. Shutterstock/Zulfikri Sasma© Disediakan oleh Kompas.com Pembuatan kain ulos khas Batak di Sumatera Utara DOK. Shutterstock/Zulfikri Sasma

“Mesa atau domba jantan adalah rasi pertama dalam astrologi Hindu yang dalam astrologi Barat dikenal sebagai Aries. Dengan demikian, arti Pormesa na Sampuludua adalah 12 rasi yang dalam bahasa Indonesia dinamakan zodiak,” sambungnya.

Untuk mengetahui lebih lanjut, berikut daftar zodiak Batak berdasarkan penjelasan Sri yang mengacu pada Kozok (2009) dalam bahasa Latin dan bahasa Batak Toba:

  • Aries = Mesa
  • Taurus = Morsoba
  • Gemini = Nituna
  • Cancer = Harahata
  • Leo = Singa
  • Virgo = Hania
  • Libra = Tula
  • Scorpio = Mortiha
  • Sagitarius = Dano
  • Capricorn = Mahara
  • Aquarius = Morhumba
  • Pisces = Mena

Menurut Sri, hubungan antara kalender Batak atau Parlahaan dengan zodiak Batak kurang signifikan. Sebab, orang Batak lebih menggunakan kalender yang juga disebut sebagai Almanak ini untuk penentuan hari baik.

Mulai dari hari baik untuk pernikahan, mendirikan rumah, menanam, melaut, dan sebagainya. Pada hari ini, lanjut dia, Almanak Batak lebih digunakan menentukan hari baik pernikahan yang dapat dilihat di gereja Huria Kristen Batak Protestan (HKBP).

“Nampaknya (Almanak Batak) dapat berubah, mengingat jadwal penyewaan gedung pernikahan yang padat. Almanak Batak mengenal 30 hari dengan perhitungan mulai dari terbitnya matahari, dan terbenamnya matahari.

Meski begitu, Pelawi dan kawan-kawan (dkk) (1992:47) sempat menyinggung soal zodiak Batak atau ramalan yang dapat mengetahui cara lahirnya seseorang, usia hidup, kematian, kemalangan, dan lain sebagainya.

Dalam buku itu dia mengatakan, jika seorang bayi lahir pada bulan satu atau Sipaha Sada, bintang atau zodiaknya adalah Mesa atau Aries.

Anak yang lahir pada bulan itu termasuk angin puting yang hidupnya akan sengsara pada masa akan datang.

Kesialannya terletak pada ujung jari. Untuk membuangnya, ujung jari sang anak dapat ditusuk oleh duri tanggulon (sejenis kayu) hingga darahnya keluar. Darah itu nantinya diletakkan di atas daun tambalahuk (sejenis tanaman).Rumah adat Batak Toba di Anjungan Sumatera Utara, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, Senin (13/9/2021).© Disediakan oleh Kompas.com Rumah adat Batak Toba di Anjungan Sumatera Utara, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, Senin (13/9/2021).

Fungsi lain penggunaan kalender Batak

Sebelumnya, disebutkan bahwa parhalaan digunakan untuk mengetahui nama hari, bulan, dan waktu untuk mencari arti dari kejadian alam, masalah yang terjadi pada diri manusia pada waktu tertentu, hari baik, dan hari buruk.

Terkait hari baik dan hari buruk dalam parhalaan, hal ini berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan sehari-hari, upacara adat, upacara perkawinan, upacara keagamaan, atau kegiatan yang dianggap penting oleh masyarakat Batak.

Kalender Batak juga digunakan untuk mengetahui zodiak Batak. Namun, kalender ini juga memiliki fungsi lain yaitu untuk mengetahui pedoman penggunaan atau pemakaian daging saat mengadakan upacara.

Kemudian pedoman untuk memberangkatkan orang, mengunjnugi seseorang, dikunjungi orang, penangkal guna-guna, menagih hutang, bepergian, dan upacara pertanian.

Apakah parhalaan masih digunakan pada masa modern?

Pelawi, dkk (1992:124) mengatakan, penggunaan parhalaan di kehidupan sehari-hari masyarakat modern mulai berkurang. Sebab, generasi muda pada saat itu mulai kurang percaya akan parhalaan. Ada juga faktor dari masuknya ajaran agama ke Tanah Batak.

Hal ini membuat peran “datu” atau dukun yang mengerti soal parhalaan mengalami pergeseran. Masyarakat lebih percaya kepada Tuhan.

Ada juga faktor dari maraknya penggunaan teknologi dan masuknya pendidikan yang memengaruhi cara berpikir masyarakat Batak. Keingintahuan akan kalender Batak pun semakin berkurang. Sebab, parhalaan ditulis menggunakan aksara daerah yang sulit dipelajari.

sumber: kompas.com

ferryssn
Author: ferryssn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *